Negara Tempat Bahan Baku Pertanian Terdiri Dari Impor Besar

Ada banyak negara di mana impor mereka sebagian besar terdiri dari input pertanian. Impor ini berkisar dari produk pertanian hingga mesin dan jasa. Beberapa negara menggunakan sebagian besar impor mereka dalam pertanian dan kegiatan terkait pertanian. Impor ini termasuk benih tanaman, pakan ternak, dan pupuk. Tingginya proporsi input pertanian dalam impor untuk sebagian besar negara adalah akibatnya jika populasi yang terus meningkat yang membutuhkan peningkatan dan diversifikasi produksi pangan. Beberapa dari negara-negara ini, berbagai bahan baku yang mereka impor dan negara-negara dari mana mereka sumbernya termasuk.

Pakistan

Pakistan adalah salah satu negara produktif pertanian terkemuka di dunia. Pakistan mengimpor sebagian besar input pertaniannya yang menyumbang 4% dari total impor. Pada 2015, input pertanian yang diimpor oleh Pakistan adalah bibit dan tanaman hidup senilai $ 3 juta, pakan ternak dan sisa makanan diperkirakan $ 480, 1 juta, kacang-kacangan dan buah-buahan senilai $ 286, 1 juta dan pupuk senilai $ 880 juta. Pupuk diimpor dari Cina, UEA, dan Arab Saudi, sementara makanan hewan dan limbah makanan berasal dari India.

Cina

Cina mengimpor input pertanian untuk memastikan keamanan pangan bagi populasi besar. Proporsi impor yang merupakan produk terkait pertanian adalah 4% dari total impor. Cina terutama mengimpor input pertanian seperti sereal, buah-buahan, dan kacang-kacangan. Pada 2015, Tiongkok mengimpor biji-bijian senilai $ 9, 3 miliar dan buah-buahan dan kacang-kacangan sebesar $ 6 miliar. Sereal diimpor terutama dari Australia dan India sementara buah-buahan dan kacang-kacangan bersumber dari Thailand dan Brasil. Indonesia, di sisi lain, mengekspor Buah dan kacang ke Cina.

Denmark

Denmark adalah konsumen besar input pertanian lainnya. 3% dari total impornya merupakan produk yang terkait dengan kegiatan pertanian. Input ini adalah pakan ternak, sayuran dan bibit tanaman. Nilai input ini diperkirakan masing-masing $ 650 juta, $ 6, 4 juta dan $ 308, 2 juta. Denmark mengimpor pakan ternak dari Norwegia, AS, dan Jerman. Belgia, di sisi lain, adalah sumber utama sayuran sementara bibit tanaman berasal dari Belanda.

Italia

Italia mengimpor input pertanian seperti buah-buahan dan kacang-kacangan, kakao, mesin pertanian dan pupuk. Input ini mewakili 2% dari total impor. Kakao bernilai $ 1, 2 miliar sedangkan buah-buahan dan kacang-kacangan menyumbang $ 3, 5 miliar. Mesin pertanian, di sisi lain, mengambil bagian terbesar dengan nilai $ 80 miliar dan pupuk diperkirakan $ 110, 3 juta. Kakao ini bersumber dari Polandia sedangkan mesin pertanian diimpor terutama dari Belanda dan Jerman. Pupuk, di sisi lain, diimpor dari Rusia.

Turki

Turki menggunakan 2% dari total impornya untuk keperluan pertanian. Pada 2015, negara itu mengimpor makanan hewan dan limbah makanan senilai $ 1, 1 miliar, gula senilai $ 160 juta, dan sayuran dengan nilai $ 20 juta. Sumber utama produk ini adalah Rusia dan Amerika Serikat

Kesimpulan

Pertanian adalah salah satu bidang utama utama menuju ekonomi yang sukses. Dengan makanan yang cukup, warga suatu negara dapat fokus pada kegiatan yang lebih produktif seperti pembuatan barang dan pengembangan sektor lainnya. Negara-negara lain yang menggunakan proporsi terbesar impor mereka dalam produk-produk terkait pertanian termasuk Mauritius, Estonia, Latvia, dan Lithuania.

Negara-Negara Dimana Saham Besar Impor Digunakan Dalam Pertanian

PangkatNegaraBagian Bahan Baku Pertanian Diantara Total Impor Barang Dagangan
1Pakistan4%
2Cina4%
3Slovenia3%
4Denmark3%
5Estonia2%
6Turki2%
7Mauritius2%
8Latvia2%
9Italia2%
10Lithuania2%

Direkomendasikan

Apa Bunga Negara Wisconsin? Bunga Negara Wisconsin
2019
Dimanakah Semenanjung Jaffna?
2019
Berapa banyak kamar mandi di Gedung Putih?
2019