Negara Dengan Produktivitas Penggunaan Air Terburuk

Apa Produktivitas Penggunaan Air?

Produktivitas penggunaan air saat ini adalah tentang meningkatkan produksi pangan pertanian dengan meningkatkan produktivitas air. Keamanan pangan dunia khususnya terancam di negara-negara berkembang yang merupakan rumah bagi sebagian besar orang miskin di dunia. Penggunaan air untuk mengairi lahan subur penting untuk perbaikan panen. Irigasi air membentuk 90% dari penggunaan air di negara-negara berkembang dan 72% di seluruh dunia.

Menurut data FAO tentang penggunaan produktivitas air, pertanian irigasi menggunakan volume air terbesar di sektor industri mana pun. Data AQUASTAT menunjukkan bahwa hilangnya penggunaan air irigasi disebabkan oleh kebocoran distribusi dan limbah aplikasi. Variabel meliputi kondisi atmosfer yang efektif, kelembaban tanah, dan proses fisiologis tanaman. Faktor-faktor lain adalah pola tanam, intensitas tanam, diubah menjadi kalender tanaman irigasi dan area panen tanaman irigasi.

Data dari AQUASTAT, Bank Dunia, Organisasi Pangan dan Pertanian, dan PDB OECD memperkirakan bahwa sejumlah negara berkembang menunjukkan hasil ekonomi mereka sangat rendah sebanding dengan penggunaan air mereka. Beberapa negara hanya menghasilkan sekitar $ 1 USD dalam PDB untuk setiap meter kubik air yang mereka gunakan. Produktivitas air diukur sebagai Produk Domestik Bruto dengan harga konstan dibagi dengan penggunaan jumlah air kotor tahunan.

Madagaskar

Madagaskar adalah negara kepulauan di bagian atas daftar negara yang hanya memiliki $ 1 USD dalam PDB untuk setiap meter kubik air yang mereka gunakan. Limbah air di negara ini disebabkan oleh kontrol air yang buruk, dan polusi air. Madagaskar telah mengadopsi strategi baru untuk mengatasi kekurangan air dalam memproduksi lebih banyak hasil beras. Ini adalah Sistem Intensifikasi Padi (SRI), sistem penghematan air yang menghasilkan lebih banyak biji-bijian beras.

Tajikistan

Tajikistan juga hanya memiliki $ 1 USD dalam PDB untuk setiap meter kubik air yang mereka gunakan. Negara Asia Tengah ini memiliki masalah produktivitas air yang disebabkan oleh biaya berdasarkan volume air, pengelolaan sumber daya air, dan buruknya kualitas infrastruktur air. Pemerintah telah membuat rencana untuk renovasi infrastruktur irigasi dan drainase dan pengenalan sistem cekungan air di negara ini.

Kirgistan

Kyrgyzstan adalah negara berkembang lain di Asia Tengah yang hanya memiliki $ 1 USD dalam PDB untuk setiap meter kubik air yang mereka gunakan. Masalah produktivitas airnya adalah karena pencemaran air, irigasi yang berlebihan, kebocoran pipa air, dan tidak adanya teknik penghematan air menambah masalah. Total penggunaan pertanian merupakan 88% dari konsumsi air di negara ini.

Uzbekistan

Uzbekistan juga terletak di Asia Tengah. Negara berkembang yang juga hanya menghasilkan $ 1 USD dalam GDP untuk setiap meter kubik air yang mereka gunakan. Meskipun pertanian adalah tulang punggung ekonominya, pemborosan air adalah maksimum dengan 92% dari penggunaan airnya melayani sektor pertanian. Lebih buruk lagi, 80% pasokan airnya berasal dari negara-negara tetangganya. Kebutuhan air tanaman sangat bervariasi yang menentukan penggunaan air.

Afganistan

Afghanistan adalah negara yang dilanda perang di Asia Tengah selama lebih dari setengah abad yang hanya menghasilkan $ 1 USD dalam PDB untuk setiap meter kubik air yang mereka gunakan. Sektor pertaniannya menyumbang 58% dari PDB-nya. Infrastruktur irigasi perlu ditingkatkan yang merupakan salah satu penyebab pemborosan air. Kesalahan manajemen adalah masalah lain yang mempengaruhi pemborosan air. Organisasi irigasi dan metode penghematan air masih kurang di negara ini.

Negara-negara lain

Timor Timur, Pakistan, Turkmenistan, Vietnam, dan Guyana juga mengalami banyak kesulitan dalam menghasilkan lebih banyak dari sektor pertanian mereka relatif terhadap PDB mereka dengan jaring mereka saat ini hanya $ 1 USD untuk setiap meter kubik air yang mereka gunakan. Mereka semua adalah negara berkembang yang perlu meningkatkan infrastruktur irigasi dan kebijakan pengelolaan air mereka. Mayoritas dikunci oleh tanah yang bergantung pada negara tetangga mereka untuk mendapatkan air. Beberapa bergantung pada curah hujan dan salju yang mencair untuk kebutuhan air pertanian mereka. Beberapa adalah negara padang pasir yang membutuhkan intervensi internasional untuk sumber pasokan air alternatif.

Negara Dengan Produktivitas Penggunaan Air Terburuk

PangkatNegaraPDB per Meter Kubik Penarikan Air
1Madagaskar$ 1
2Tajikistan$ 1
3Kirgistan$ 1
4Uzbekistan$ 1
5Afganistan$ 1
6Timor Timur$ 1
7Pakistan$ 1
8Turkmenistan$ 1
9Vietnam$ 2
10Guyana$ 2

Direkomendasikan

Apa Bunga Negara Wisconsin? Bunga Negara Wisconsin
2019
Dimanakah Semenanjung Jaffna?
2019
Berapa banyak kamar mandi di Gedung Putih?
2019