Masalah Irlandia Utara

Selama tiga dekade, Irlandia Utara dilanda oleh era kekerasan yang gelap dan ideologi nasionalis yang saling bertentangan. Era konflik sekarang disebut sebagai 'The Troubles', yang menyebabkan perpecahan negara di sepanjang garis sektarian dan tindak kekerasan.

Latar belakang sejarah

Masalah Irlandia Utara, yang menjadi lebih buruk dari yang pernah terjadi setelah 1968, telah muncul selama bertahun-tahun sebelumnya. Serikat pekerja, yang sebagian besar Protestan, telah menjadi kekuatan dominan di parlemen dan mendukung untuk tetap di Inggris. Sebaliknya, kaum nasionalis dan kaum republiken, terutama Katolik, menginginkan penyatuan dengan Irlandia selatan untuk membentuk Republik Irlandia. Irlandia Utara didirikan pada tahun 1920-an, dan kaum Unionis memulai upaya untuk memperkuat dominasi politik dan sosial mereka di wilayah tersebut. Sebelum masalah, ketegangan antara kedua faksi telah merebak di seluruh Irlandia Utara. Ketegangan-ketegangan itu terutama bersifat teritorial, meskipun mereka mengambil dimensi religius. Nasionalis dan Republik telah mengalami diskriminasi dan penindasan di bawah Unionis, dan ini menumbuhkan ketidakpuasan mereka.

Eskalasi Ketegangan pada 1960-an dan 1970-an

Kekerasan dimulai di Londonderry pada 5 Oktober 1968, ketika kaum Nasionalis turun ke jalan untuk menuntut diakhirinya praktik diskriminasi dan penindasan selama puluhan tahun. Kerusuhan pecah yang dengan cepat berubah berdarah setelah mereka dicegat oleh para Loyalis. Serangkaian kekerasan dan konflik mengguncang Irlandia Utara, meskipun ada intervensi oleh pemerintah Inggris berturut-turut. Pada tahun 1969, Pasukan Republik Irlandia Sementara (PIRA) dibentuk dari Pejabat Resmi (IRA). PIRA secara agresif mengejar pencarian untuk penyatuan Irlandia dan penarikan berikutnya dari Inggris dari wilayah tersebut. PIRA bertekad untuk menggunakan kekerasan untuk mencapai tujuannya, terutama ketika pembicaraan dengan Inggris terbukti tidak berhasil.

Faksi-faksi utama yang bertikai adalah PIRA dan Tentara Pembebasan Nasional Irlandia (INLA) melawan Pasukan Inggris dan kelompok paramiliter loyalis, yang terakhir termasuk Pasukan Relawan Ulster dan Asosiasi Pertahanan Ulster. Para pengikut Unionis dan Nasionalis juga berperang satu sama lain, melalui aksi-aksi teroris seperti pemboman, penembakan, kerusuhan dan pembakaran rumah. Kekerasan antara faksi-faksi yang bertikai melonjak terutama pada tahun 1972, ketika pasukan Inggris menembaki para demonstran pada hari yang disebut sebagai 'Minggu Berdarah'.

Korban dan Divisi

Perang selama puluhan tahun telah menyebabkan kematian lebih dari 3.500 orang, yang sebagian besar adalah warga sipil, dan sekitar seribu lainnya cacat fisik. Selama konflik, Irlandia Utara dipisahkan menurut garis loyalis dan nasionalis. Lingkungan dibagi, terutama dengan menggunakan kawat berduri dan dinding untuk menandai wilayah. Angkatan bersenjata loyalis dan nasionalis melindungi komunitas masing-masing. Kebebasan bergerak bagi warga Irlandia Utara sangat dibatasi.

Jalan Menuju Perdamaian

Ketika perang berkecamuk, Inggris berusaha membawa perdamaian di Irlandia Utara dengan menangguhkan Parlemen dan pemerintah yang dikendalikan oleh kaum Unionis. Tujuan Inggris adalah untuk memfasilitasi pembentukan pemerintah kesatuan yang mewakili kepentingan baik Unionis dan Nasionalis. Perjanjian damai dimulai dengan Perjanjian Sunningdale, ditandatangani pada tahun 1973. Sebuah pemerintahan baru mengambil alih Irlandia Utara pada tahun 1974, di mana umat Katolik dan Protestan berbagi kekuasaan eksekutif. Namun pemerintah dilemahkan oleh perlawanan, dari Protestan yang menentang pembagian kekuasaan. Para loyalis yang anti-kekuasaan ini nantinya akan memicu konflik baru melalui pemogokan pekerja dan memerlukan aturan langsung dari Inggris.

Inggris akan berusaha untuk mengakhiri konflik melalui berbagai inisiatif perdamaian, tetapi tidak ada yang terbukti berhasil. Dukungan untuk Tentara Republik Irlandia (IRA) melonjak selama mogok makan oleh tahanan republik yang dipelopori oleh Bobby Sands pada tahun 1981. Pemogokan memicu protes oleh kaum Nasionalis yang menyebabkan perang berlanjut hingga 1980-an. IRA melanjutkan dengan pencarian agresifnya untuk penarikan pasukan Inggris, restrukturisasi menjadi kelompok-kelompok bersenjata kecil, yang lebih sulit ditembus. IRA mengatur upaya pembunuhan terhadap Margaret Thatcher di Brighton pada tahun 1984. Faksi tersebut mengimpor senjata dari Libya dan melakukan serangan teroris seperti pemboman dan penembakan.

Fajar Baru

Beberapa gencatan senjata dan pembicaraan antara faksi-faksi yang bertikai menyebabkan Kesepakatan Jumat Agung (Belfast) pada tahun 1998. Kesepakatan itu mengembalikan pemerintahan sendiri di Irlandia Utara. Perjanjian tersebut menetapkan bahwa status konstitusional Irlandia Utara akan ditentukan oleh rakyat Irlandia Utara yang akan memperoleh kewarganegaraan Irlandia dan Inggris. Penyatuan Irlandia Utara dengan selatan akan diputuskan melalui referendum di kedua wilayah secara bersamaan. Kekuasaan dalam pemerintahan baru akan didistribusikan secara merata antara Unionis dan Nasionalis. Orang-orang Irlandia Utara memilih untuk lulus referendum, dan pemerintah koalisi didirikan. Beberapa konflik setelah perjanjian melemahkan pemerintah kesatuan. Antara 2002 dan 2007, pemerintahan langsung oleh Inggris diberlakukan kembali.

Era Damai

Pemerintah koalisi dibentuk pada 2007 antara Martin Guinness dari Partai Sinn Fein, yang merupakan bagian politik di IRA, dan Pendeta Ian Paisley, pemimpin Partai Unionis Demokrat (DUP). Pemerintah dipandang sebagai langkah penting untuk memastikan perdamaian di suatu wilayah yang telah dibagi oleh perang panjang dekade. Ketegangan di Irlandia Utara, bagaimanapun, tidak lenyap. Umat ‚Äč‚ÄčKatolik dan Protestan terus terpecah secara halus, meskipun belum ada manifestasi kekerasan yang marak terjadi.