Infrastruktur Tenaga Listrik Paling Efisien Di Dunia

Tenaga listrik sangat penting bagi industri di zaman modern, dan efisiensi infrastruktur tenaga listrik suatu negara dapat memiliki efek mendalam pada ekonominya. Pemadaman listrik dapat menyebabkan penutupan sekolah, mengganggu bisnis, dan mengganggu layanan darurat, yang merugikan ekonomi miliaran dolar dari waktu ke waktu.

Mendistribusikan Daya Secara Efektif

Di sebagian besar negara maju, transmisi tenaga listrik terdiri dari pergerakan energi listrik skala besar dari pembangkit listrik, atau tempat pembangkit lainnya, ke gardu listrik. Ini difasilitasi oleh jaringan transmisi jalur yang saling berhubungan. Sebagian besar saluran transmisi terdiri dari tegangan tinggi tiga fase arus bolak-balik (AC), walaupun teknologi arus-tegangan-tinggi (HVDC) bertegangan tinggi sering digunakan untuk transmisi jarak jauh. Komponen seperti transformator, sakelar, saluran listrik, kabel bawah laut, dan pemutus sirkuit juga digunakan. Transmisi umumnya dipantau berdasarkan regional yang bervariasi dari satu negara ke negara.

Meskipun insinyur merancang jaringan ini untuk transportasi yang efisien, selalu ada sejumlah energi yang hilang. Setelah pembangkitannya dalam pembangkit listrik, energi hilang ketika melakukan perjalanan melalui infrastruktur listrik suatu negara. Lebih sedikit energi yang hilang dengan saluran tegangan tinggi yang lebih besar daripada dengan saluran tegangan rendah yang lebih kecil (seperti yang ada di kota atau bangunan individu), sehingga infrastruktur dengan kepadatan penduduk rendah umumnya memiliki kerugian lebih sedikit. Pencurian listrik, yang biasa terjadi di negara-negara seperti India, Brasil, dan Rusia, merupakan faktor yang jelas. Cuaca juga berperan. Tetapi kebiasaan konsumsi suatu negara, baik dalam penggunaan individu dan di sektor korporasi dan industri, dapat memiliki efek signifikan pada kehilangan energi, karena ketika permintaan lebih tinggi, kerugian biasanya lebih tinggi, dan sebaliknya.

Beberapa negara terpilih di dunia memiliki infrastruktur tenaga listrik yang sangat efisien, mengalami kerugian sebesar 4% atau kurang selama transmisi dan distribusi. Singapura menempati urutan teratas, dengan waktu gangguan rata-rata kurang dari satu menit per pelanggan per tahun. Negara-negara lain yang menonjol termasuk Islandia dan Trinidad dan Tobago dengan kerugian 2% dari output, diikuti oleh Slovakia, Gibraltar, dan Korea Selatan dengan 3% kerugian dari output listrik, dan Finlandia, Jerman, Israel, dan Malaysia di mana kerugian relatif tersebut sebesar 4% . Negara-negara ini dapat menghubungkan keberhasilan mereka dengan berbagai faktor termasuk sumber daya alam yang melimpah, inovasi teknologi, dan kebijakan pemerintah yang berpikiran maju.

Teknologi mutakhir

Pada tahun 2009, Otoritas Pasar Energi (EMA) Singapura merangkul teknologi smart grid dengan meluncurkan program uji coba smart grid mereka, Intelligent Energy System (IES). Melalui program ini, mereka telah mengubah infrastruktur energi negara mereka menjadi sarang kecerdikan teknologi eksperimental. Stasiun pemantauan dibantu oleh sistem Pengawasan Kontrol dan Akuisisi Data (SCADA), yang secara otomatis mendeteksi gangguan di semua tingkat transmisi dan distribusi listrik di jaringan. Pengukuran dua arah juga digunakan di Israel. Hal ini memungkinkan konsumen untuk memilih layanan berdasarkan kebutuhan mereka, menciptakan pasar yang lebih fleksibel dan mengurangi kehilangan energi.

Dengan lebih dari setengah energinya dihasilkan oleh tenaga nuklir, Slovakia banyak berinvestasi dalam pengembangan teknologi pembangkit nuklir yang lebih aman dan efisien. Pekerjaan saat ini sedang dilakukan pada reaktor riset eksperimental, yang disebut Allegro, menyelidiki aplikasi generasi nuklir neutron cepat berpendingin gas. Korea Selatan juga telah membuat langkah besar di bidang penelitian nuklir, mengembangkan Advanced Power Reactor 1400 dengan penekanan pada peningkatan keselamatan, peningkatan usia produksi, dan efisiensi yang lebih besar.

Dukungan Pemerintah

Di Singapura, pembangunan telah dimulai pada dua terowongan kabel transmisi lintas-pulau, yang merupakan puncak dari perbaikan dan modifikasi yang berkelanjutan selama bertahun-tahun untuk infrastruktur negara tersebut. Gibraltar telah secara ketat mengatur jaringan listriknya, mencurahkan dua dari tiga stasiun pembangkitnya untuk warga sipil, dan yang ketiga untuk sektor Kementerian Pertahanannya. Pemerintah Finlandia telah menyetujui inisiatif untuk strategi iklim dan energi jangka panjang, yang bertujuan untuk mengurangi emisi gas rumah kaca dan ketergantungan pada listrik yang diimpor. Program investasi modal jaringan sepuluh tahun akan mencakup 30 gardu baru dan lebih dari 1.800 mil jalur transmisi baru. Energiewende menandai perubahan besar dalam kebijakan energi Jerman, dengan fokus baru pada pasokan dan pembangkit listrik terdistribusi, meningkatkan langkah-langkah penghematan energi dan efisiensi secara keseluruhan.

Memanfaatkan Sumber Daya Alam

Islandia telah mengambil keuntungan dari lokasinya di pusat zona panas vulkanik dengan menciptakan infrastruktur energi yang efisien dan berkelanjutan berdasarkan tenaga panas bumi dan tenaga air. Hampir 90% warga Islandia memanaskan rumah mereka dengan energi panas bumi, sering kali dengan kurang dari setengah biaya minyak atau panas listrik. Penemuan simpanan gas alam di Israel telah memungkinkan negara untuk secara dramatis mengurangi ketergantungannya pada tenaga batubara. 50% dari kebutuhan energi Israel sekarang disediakan oleh gas alam, dan pembangkit berbasis minyak tua dikonversi menjadi pembangkit listrik gas yang lebih efisien, dengan peningkatan efisiensi 20-40%. Trinidad dan Tobago juga telah memanfaatkan sumber daya gas alam. Merupakan rumah bagi salah satu fasilitas pemrosesan gas alam terbesar di Belahan Barat, seluruh sistem kelistrikannya dipicu oleh dua pembangkit listrik gas alam siklus gabungan.

Membuat Komitmen untuk Energi Terbarukan

Meskipun Malaysia terus menjadi produsen minyak dan gas utama, Malaysia juga menjadi yang terdepan dalam penelitian biofuel, biomassa, energi matahari, dan tenaga listrik tenaga air. Gibraltar saat ini sedang mengembangkan pembangkit energi gelombang berbasis laut yang dapat memasok hingga 15% listriknya dari deburan ombak. Lebih jauh ke daratan Eropa, energi terbarukan menyumbang hampir 30% dari generasi energi Jerman, yang bahkan lebih luar biasa mengingat besarnya ukuran ekonominya.

Infrastruktur Tenaga Listrik Paling Efisien Di Dunia

PangkatNegaraDaya Listrik Hilang Selama Masa Transmisi dan Distribusi
1Singapura0%
2Islandia2%
3Trinidad dan Tobago2%
4Slovakia3%
5Gibraltar3%
6Korea Selatan3%
7Finlandia4%
8Jerman4%
9Israel4%
10Malaysia4%

Direkomendasikan

Apa Bunga Negara Wisconsin? Bunga Negara Wisconsin
2019
Dimanakah Semenanjung Jaffna?
2019
Berapa banyak kamar mandi di Gedung Putih?
2019