Budaya Arab Saudi

Kerajaan Arab Saudi, negara Asia barat di Semenanjung Arab, adalah negara yang sangat religius di mana Islam adalah agama negara dan memainkan peran penting dalam membentuk budaya dan cara hidup masyarakat di negara itu.

Struktur Keluarga

Agama dan kekerabatan memainkan peran penting dalam masyarakat Arab Saudi. Ada tingkat pemisahan gender yang tinggi di negara ini. Wanita tidak diizinkan untuk bekerja di daerah di mana mereka akan berhubungan dengan pria yang tidak terkait. Wanita hanya dapat bekerja di lingkungan di mana mereka berinteraksi dengan orang lain dari jenis kelamin yang sama hanya seperti sekolah anak perempuan, universitas untuk wanita, dll. Bahkan dalam pengaturan sosial, wanita dan pria yang tidak berhubungan tidak boleh berinteraksi satu sama lain. Partisipasi perempuan dalam angkatan kerja negara ini cukup rendah. Wanita juga menikmati hak dan kebebasan yang lebih rendah daripada pria. Mereka tidak dapat mengemudi atau meninggalkan negara tanpa bantuan dari mehram (wali laki-laki). Mereka harus bergantung pada laki-laki dalam keluarga mereka (biasanya ayah, saudara laki-laki, dan suami) sepanjang hidup mereka untuk semua urusan publik. Mereka harus mengenakan pakaian tertutup dan kerudung setiap saat di depan umum.

Pernikahan yang diatur adalah hal biasa di Arab Saudi. Seorang pria diizinkan memiliki empat istri sekaligus, tetapi ia harus memperlakukan mereka dengan setara. Bercerai itu mudah bagi pria tetapi sulit bagi wanita. Pria dan wanita hampir tidak berinteraksi dalam masyarakat Saudi karena perbedaan gender mencegah interaksi seperti itu di luar rumah. Para lansia sangat dihormati di masyarakat. Para tamu disambut dengan sangat baik dan menawarkan teh dan minuman lainnya oleh keluarga angkat. Tradisi budaya sangat mementingkan kedermawanan dan keramahtamahan. Interaksi sosial sangat spesifik jender dan usia di masyarakat Saudi. Demikian juga, keluarga besar sangat dihormati di Arab Saudi.

Agama

Arab Saudi adalah negara teokratis. Al Saud, atau House of Saud, adalah nama keluarga kerajaan Arab Saudi. Arab Saudi adalah negara Islam di mana pemerintah Saudi membuat aturan sesuai dengan berbagai aspek pengajaran Islam. Praktek agama selain Islam di depan umum tidak diperbolehkan. Semua warga negara harus Muslim dan konversi ke agama lain dihukum oleh hukum. Propagasi agama lain dilarang. Sekitar 99, 3% warga Saudi adalah Muslim Sunni.

23 September adalah hari libur sekuler di negara itu dan diperingati sebagai Hari Nasional, menandai berdirinya Kerajaan Arab Saudi modern. Semua hari libur resmi yang tersisa terkait dengan Islam. Idul Fitri, Idul Adha, Mawlid An-Nabawi adalah beberapa festival dan acara Islam yang diamati di negara ini. Bulan suci Ramadhan diamati di Arab Saudi, yang memengaruhi aspek kehidupan manusia Saudi. Selama Ramadhan, toko-toko dan layanan tutup dan jam kerja biasanya berkurang.

Seni

Musik dan tarian adalah bagian integral dari kehidupan orang-orang Saudi. Salah satu tarian asli negara ini adalah Al Ardha yang menampilkan laki-laki Saudi dalam pakaian tradisional mereka dan dengan pedang atau senapan di tangan, diposisikan bahu-membahu, menari mengikuti irama puisi dinyanyikan dan ketukan drum. Bentuk tarian mizmar adalah tarian tradisional Saudi yang populer di Jeddah, Mekah, dan Madinah. Bentuk seni pertunjukan menggunakan instrumen seperti oboe yang disebut mizmar. Drum memainkan peran penting dalam adat suku dan tradisional. Bentuk puisi Badui nabaṭī juga sangat populer di Arab Saudi. Tarian asli dan bentuk musik Saudi lainnya adalah Samri. Di sini para lelaki, duduk berlutut, bertepuk tangan dan bergoyang mengikuti irama genderang dan puisi.

Sastra Arab sudah tua dan menampilkan puisi dan prosa yang ditulis dalam bahasa Arab. Al-Qur'an, yang dianggap sebagai karya sastra Arab terbaik oleh banyak orang, telah membantu membentuk budaya dan sastra Arab selama bertahun-tahun. Zaman Keemasan Islam adalah masa ketika sastra Arab berkembang tetapi terus berdampak besar di dunia modern saat ini.

Arab Saudi juga terkenal di antara negara-negara Arab dan Islam karena seni dan kerajinannya. Perhiasan dan kerajinan emas dan perak negara ini dipuji di seluruh dunia. Kiswah adalah kerajinan tradisional negara itu yang merupakan kain hitam dengan ayat-ayat Alquran yang disulam dengan benang emas dan perak. Itu dibuat di Mekah dan diganti setiap tahun di Ka'bah, kuil suci Mekah. Barang tembikar, barang-barang kulit, ukiran kayu, dan kerajinan tangan dari tembaga dan kuningan juga merupakan bentuk kerajinan terkenal dari Arab Saudi. Karena Islam melarang tampilan tubuh manusia dalam seni, karya seniman Saudi terutama berkonsentrasi pada bentuk abstrak dan geometris. Kaligrafi adalah seni suci penting Saudi.

Masakan

Masakan Arab Saudi mirip dengan negara-negara tetangga di Timur Tengah, Afrika, dan Turki. Daging babi dianggap tidak murni dalam Islam dan karenanya konsumsi daging babi dilarang di negara tersebut. Hukum diet Islami halal diikuti saat memotong hewan untuk daging. Khūzī, hidangan domba yang diisi dianggap sebagai hidangan nasional tradisional Arab Saudi. Hidangan populer lainnya adalah shāwarmā yang menyajikan roti pipih yang dibungkus dengan daging diasinkan dan dipanggang. Kebab juga merupakan kelezatan masakan Arab Saudi. Hidangan nasi yang disajikan dengan udang atau ikan yang disebut machbū juga dikonsumsi sebagai hidangan yang lezat. Kurma dan buah segar juga biasa disajikan.

Karena konsumsi alkohol dilarang oleh Islam, hukum Arab Saudi melarang penjualan alkohol. Kopi dan teh adalah minuman populer yang disajikan untuk tamu yang diundang ke rumah di negara ini. Minuman yogurt yang disebut laban, susu unta, dan buttermilk juga merupakan minuman yang populer.

Globalisasi dan penampilan supermarket modern dan restoran multi-masakan telah sangat mengubah kebiasaan diet kuliner Saudi perkotaan. Makanan cepat saji telah menjadi sangat populer di negara ini. Kebiasaan tradisional Saudi menyukai konsumsi makanan sambil duduk di tanah dan mencegah penggunaan garpu dan pisau.

Pakaian

Pakaian di Arab Saudi didikte oleh agama dan adat istiadat negara dan ditegakkan dengan ketat. Wanita diharuskan menghiasi abaya, jubah panjang (biasanya hitam) yang menutupi seluruh tubuh mereka, hanya memperlihatkan tangan. Para wanita Saudi juga diharuskan mengenakan kerudung yang disebut niqab yang menutupi kepala dan wajah mereka. Wanita asing di Saudi juga harus mengenakan abaya tetapi mereka dapat menjaga rambut dan wajah mereka terbuka.

Kode berpakaian juga ada untuk pria dan anak lelaki Saudi. Pakaian tradisional untuk pria, terlepas dari status sosial atau jenis pekerjaan, adalah thobe yang merupakan pakaian tradisional yang panjang dan longgar. Para pria biasanya mengenakan thobes putih selama musim panas dan thobes wol berwarna gelap di musim dingin. Pada acara-acara khusus, thobe disertai dengan bisht yang merupakan jubah panjang (biasanya hitam, coklat atau putih) dengan hiasan emas. Orang-orang Saudi juga menghiasi tutup kepala tradisional yang memiliki tiga bagian: topi putih kecil yang disebut tagia, sepotong kain persegi besar (putih, merah atau putih diperiksa) disebut gutra, dan tali hitam ganda disebut igal yang menjaga gutra di posisi. Sandal kulit bertindak sebagai alas kaki tradisional. Pakaian gaya Barat umum di kalangan pemuda Saudi untuk gaya kasual.

Olahraga dan Hiburan

Sepak bola adalah olahraga nasional Arab Saudi dan Federasi Sepak Bola Arab Saudi mengatur tim sepak bola nasional negara tersebut. Tim telah berpartisipasi dalam sekitar empat pertandingan Piala Dunia FIFA dan 12 pertandingan Piala Asia AFC. Negara ini juga memiliki tim bola basket nasional terampil yang memenangkan perunggu di Kejuaraan Asia 1999. Bola voli, tenis, dan olahraga lainnya juga populer di sini. Di antara olahraga tradisional, unta dan balap kuda sangat populer. Lintasan balap unta hadir di seluruh negeri dan hewan-hewan berlomba untuk mendapatkan hadiah uang. Balap Unta Raja yang diadakan setiap tahun menarik sekitar 2.000 pesaing dan 30.000 penonton setiap tahun. Berburu dengan senjata tidak diperbolehkan dalam budaya Saudi tetapi berburu menggunakan elang dan anjing sangat populer. Pemerintah Arab Saudi mempromosikan olahraga secara luas dan telah membentuk kota-kota olahraga, pusat-pusat dan klub-klub di wilayah perkotaan dan pedesaan negara dengan fasilitas kelas dunia untuk mendorong warga negara untuk berpartisipasi dalam olahraga.

Bentuk hiburan lainnya sebagian besar merupakan masalah pribadi di Arab Saudi. Negara ini tidak memiliki ruang bioskop publik. Gedung bioskop dan teater di negara itu sepenuhnya ditutup pada tahun 1980 karena peningkatan aktivisme Islam. Orang Saudi biasanya menonton film di rumah pribadi mereka menggunakan DVD, satelit, atau video.

Berkemah dan olahraga air adalah kegiatan populer di taman nasional dan daerah pesisir Arab Saudi, masing-masing.